Tekanan Angin Ban Motor Ideal Aman Untuk Matik, Bebek & Sport

Tekanan Angin Ban Motor – Ban pada sebuah kendaraan baik itu motor ataupun mobil merupakan piranti yang sangat vital. Pasalnya ban menjadi komponen yang akan langsung terhubung dengan medan jalan seperti tanah dan aspal. Perawatan rutin secara berkala akan membuat ban punya masa pakai lebih lama.

Selain itu, melakukan perawatan ban juga akan membuat kenyamanan berkendara jauh lebih tinggi. Untuk melakukan perawatan tersebut, ada banyak metode yang bisa digunakan. Salah satunya dengan menjaga tekanan angin ban agar selalu sesuai dengan spesifikasi yang tertera pada sisi luar ban.

Menjaga kondisi tekanan angin agar tetap ideal merupakan hal sepele untuk bisa kita kerjakan. Akan tetapi tidak sedikit para pengguna motor justru menyepelekan hal tersebut. Imbasnya membuat ban akan cepat aus dan mungkin akan sering bocor karena tekanan angin lebih atau justru kurang.

Bahkan tidak sedikit pula pengguna motor selalu menyamaratakan tekanan angin ban depan dan belakang. Padahal jika dilihat dari spesifikasinya, tekanan antara ban depan dan belakang tentu berbeda. Bahkan perbedaan tersebut juga disesuaikan dengan tipe motor baik itu motor matik, motor bebek, atau bahkan motor sport.

Tekanan Angin Ban Motor Matik, Bebek, Sport Ideal & Aman

Tekanan Angin Ban Motor Matik Bebek dan Sport Paling Ideal

Lantas berapa tekanan angin ban motor ideal dan aman untuk digunakan sehari-hari, sendiri atau boncengan? Apakah tekanan angin ban pada sepeda motor matik, sport, dan bebek sama? Untuk mengetahui jawaban dari kedua pertanyaan tersebut, berikut otoflik.com jelaskan secara rinci dibawah ini.

Bahaya Tekanan Angin Ban Motor Kurang atau Lebih

Sebelum masuk dalam inti pembahasan, ketahui dulu bahwa tekanan angin ban motor yang berlebihan atau bahkan kurang akan membuat para pengendara bisa mengelami bahaya. Sama halnya ketika tekanan angin ban mobil kurang. Apa saja kiranya bahaya kelebihan dan kekurangan tekanan angin tersebut?

Tekanan Angin Kurang

Bahaya Tekanan Ban Motor Kurang

  • Benjolan Pada Ban : Tidak banyak orang yang tahu bahwa benjolan pada bagian sisi samping ban motor diakibatkan karena kurangnya tekanan angin. Lebih buruknya lagi, jika benjolan sudah muncul namun tetap kalian biarkan, akan membuat sidewall tidak akan kuat menahan benturan dan akan menyebabkan konstruksi ban rusak.
  • Ban Habis Tidak Rata : Terus menerus membiarkan ban motor kekurangan tekanan angin juga akan membuat kondisi ban akan terkikis tidak seimbang. Karena pada saat posisi kekurangan angin, ban yang menempel di medan jalan hanyalah bagian pinggiran ban. Sedangkan bagian tengah akan tertekuk kebagian atas.
  • Tarikan Terasa Berat : Selain itu, ketika posisi ban kekurangan angin juga membuat ban tidak akan berputar dengan sempurna yang berakibat tarikan motor terasa berat.
  • Boros Bahan Bakar : Kondisi ban motor kurang angin juga membuat bahan bakar cepat habis atau boros. Hal ini disebabkan karena kondisi tersebut akan membuat telapak ban menempel dibagian medan jalan cukup banyak. Hal tersebut membuat gesekan antara ban dan medan jalan semakin besar dan berakibat pada tarikan motor yang juga harus diperbesar.
  • Ban Cepat Bocor : Kendala lain yang akan dialami setiap pengendara motor apabila ban kekurangan angin adalah ban cepat bocor.
  • Mengurangi Performa Pengereman : Selain itu, tekanan angin ban motor yang kurang juga akan mengurangi performa pengereman. Terlebih lagi jika kondisi medan jalan licin atau basah, pengerman alan menjadi lebih lama.
READ  Tarif Resmi Plat Nomor Cantik 2020 : Syarat & Ketentuan

Tekanan Angin Berebihan

Bahaya Tekanan Aning Ban Lebih

  • Ban Bisa Meledak : Jika kondisi ban motor kelebihan tekanan angin, maka salah satu hal yang akan terjadi mungkin ban bisa meledak. Terlebih lagi jika kondisi tersebut tetap kalian biarkan dan motor terus kalian bawa untuk perjalanan jauh.
  • Mudah Terjadi Selip : Ini juga menjadi salah satu hal paling bahaya jika tekanan angin ban motor terlalu banyak. Pasalnya disaat melewati jalan yang licin, bisa membuat ban akan mudah selip, jika tidak bisa mengendalikannya, akan membuat pengendara terjatuh.
  • Kenyamanan Berkendara Tidak Maksimal : Kelebihan tekanan angin pada ban motor juga berpengaruh terhadap kenyamanan berkendara. Pasalanya kondisi ban terlalu banyak tekanan angin akan membuat permukaan ban terlalu kaku. Sehigga ketika melewati jalan yang bergelombang, berlubang, atau medan bebatuan akan mengakibatkan motor terasa keras.

Tekanan Angin Ban Motor Ideal

Daftar Tekanan Angin Ban Motor Ideal dan Aman

Berapa tekanan angin ban motor yang ideal dan aman untuk digunakan sehari-hari baik sendiri ataupun berboncengan? Sebenarnya cara paling mudah mengetahui tekananan ban adalah dengan melihat spesifikasi tertera di bagian pelindung ban saat kalian membeli ban motor baru.

Karena jika dilihat secara spesifik, tekanan ban motor dari setiap produsen akan berbeda-beda. Dengan begitu untuk mendapatkan rasa nyaman dan ideal tentu saja pengisian angin harus disesiakan. Namun penyesuaian tersebut juga harus di imbangi dengan jenis atau tipe motor yang digunakan.

Nah untuk mengetahui lebih jelasnya lagi seputar tekanan angin ban motor ideal dan aman untuk sendiri ataupun berboncengan. Berikut otoflik infokan sesuai dengan jenis tipe motornya.

1. Motor Matik

Memiliki sepeda motor matik menjadi pilihan bagi banyak orang di Indonesia. Untuk menjaganya tetap selalu menawarkan performa terbaik, pastikan tekanan angin ban motor depan atau belakan sesuai dengan anjuran, yaitu :

READ  Cara Membaca Ukuran Ban Motor :Matic, Bebek, Sport, Trail
BanTekanan Angin Idal
Depan29 psi sendirian
29 psi berboncengan
Belakang33 psi sendirian
36 psi berboncengan

2. Motor Bebek

Selain motor matik, masyarakat Indonesia juga banyak menjadikan tipe motor bebek sebagai kendaraan pribadi. Nah untuk mendapatkan kenyamanan berkendara yang lebih baik. Pastikan tekanan angin ban motor bebek kalian seperti berikut ini.

BanTekanan Angin Idal
Depan29 psi sendirian
29 psi berboncengan
Belakang31 psi sendirian
33 psi berboncengan

3. Motor Sport

Sementara jika kalian merupakan salah satu pemilik motor sport, pastikan juga kondisi tekanan angin ban motor selalu dalam posisi ideal. Hal ini agar motor tetap bisa digunakan dengan begitu nyaman. Adapun tekanan angin paling ideal untuk motor sport adalah:

BanTekanan Angin Idal
Depan32 psi sendirian
34 psi berboncengan
Belakang39 psi sendirian
41 psi berboncengan

 Tips Menjaga Tekanan Angin Ban Motor

Tips Menjaga Tekanan Angin Ban Motor

Setelah kalian mengetahui berapa tekanan angin ban motor paling ideal dan aman untuk digunakan sehari-hari baik untuk sendirian ataupun berboncengan seperti diatas kami sampaikan. Berikut ada beberapa tips mengatasi tekanan angin ban sepeda motor agar tetap stabil dan sesuai dengan standarnya.

  1. Pastikan selalu mengecek tekanan angin ban motor dengan menggunakan alat ukur tekanan ban secara berkala. Bisa dilakukan satu munggu sekali.
  2. Jika tekanan di ukur berada dibawah ukuran standar, maka segera tambah angin untuk memaksimalkan tekanan di dalam ban.
  3. Pastikan ketika menambah angin kondisi ban dingin.
  4. Ada baiknya gati angin di dalam ban secara berkala dengan interval 1 bulan sekali.
  5. Pastikan muatan yang dibawa tidak terlalu banyak.
  6. Kemudian pastikan kalian selalu menutup pentil ban motor agar angin tidak mudah keluar.

Nah itulah beberapa tips cara menjaga tekanan angin ban motor tetap stabil sesuai dengan spesifikasi dan juga tipe motor yang kali ini bisa otoflik.com sampaikan. Silahkan pelajari dan pastikan kalian menggunakan indikator diatas sesuai dengan tipe motor milik kalian.

Tags: , , , ,